Iklan Diskopukm Aceh
Iklan Diskopukm Aceh
Daerah  

Aktivis Dorong Jamwas Evaluasi JPU di Kejati Sumsel yang Tangani Akusisi PT SBS

Aktivis Dorong Jamwas Evaluasi JPU di Kejati Sumsel yang Tangani Akusisi PT SBS IMG 20231220 WA0102
Keterangan foto : Ketua DPD PEKA Sumsel, Ki Edi Soesilo yang kerap disapa Ki Edi, Kamis (21/12/2023) (hariandaerah.com/jumri)

Hariandaerah.com Jakarta – Kejaksaan Agung (Kejagung) khususnya Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan diminta untuk mengevaluasi kinerja jaksa penuntut umum (JPU) di Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sumatera Selatan (Sumsel) yang diduga melakukan kekeliruan saat mengajukan dakwaan. Keempat terdakwa tersebut diduga melakukan tindak pidana korupsi dalam akusisi PT Satria Bahana Sarana (SBS) oleh PT Bukit Asam (PT BA) melalui anak perusahaan yang PT BMI.

Permintaan itu dikarenakan ada dugaann ketidak profesionalnya oknum JPU Kejati Sumsel dalam menjalankan tugas dan fungsinya sebagai penuntut umum saat sidang akusisi PT SBS saat persidangan di Pengadilan Tipokor Palembang Kelas I A Khusus. Pernyataan tersebut disampaikan oleh Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Pemerhati Kebijakan Publik, Pemerintah dan Advokasi (PEKA) Sumatera Selatan, Ki Edi Soesilo, di Jakarta Kamis (21/12/2023)

“Ada beberapa yang menjadi sorotan yaitu dakwaan dari JPU terhadap kempat orang yang diduga korupsi dalam proses akusisi PT SBS oleh PT BA melalui anak perusahaan PT BMI yang diduga keliru. JPU juga harus melahirkan laporan dari Akuntan publik kepada penasehat hukum dan hakim pada saat persidangan,” Kata Ketua DPD PEKA Sumsel, Ki Edi Soesilo yang kerap disapa Ki Edi.

BACA JUGA:  Saksi Dari JPU Kejati Sumsel Terkait Akusisi PT SBS Untungkan Terdakwa

Lebih lanjut, Ki Edi juga menyoroti JPU yang melakukan penuntutan dalam menangani kasus akusisi PT SBS harus memiliki kepekaan dan hati nurani. Sebab, kata Ki Edi, hal tersebut lah yang selalu diingatkan oleh Jaksa Agung dalam setiap kunjungan kerja di daerah.

“Selain profesional, Jaksa juga harus mempunyai hati nurani dan kepekaan dalam setiap menangani perkara. Jangan serampangan dalam melakukan dakwaan apa lagi keliru dalam melakukan dakwaan, ” ucap Ki Edi yang juga pernah menjabat sebagai Sekjen LMND periode 2011-2014 tersebut.

Aktivis pergerakan Sumsel tersebut menjelaskan bahwa kasus dugaan kekeliruan dakwaan seperti yang dilakukan oleh JPU di Kejati Sumsel semoga tak terjadi lagi untuk di daerah lain. Karena, kata Edi hal tersebut bisa merugikan orang lain dan bisa menjadi citra buruk untuk institusi korp adhyaksa yang kita cintai ini.

“Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan harus melakukan mengevaluasi kinerja atau teguran kepada  JPU di Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sumatera Selatan (Sumsel) yang diduga melakukan kekeliruan saat mengajukan dakwaan keempat orang diduga melakukan korupsi dalam akusisi PT Satria Bahana Sarana (SBS) oleh PT Bukit Asam (PT BA). Semoga kekeliruan dakwaan ini tak terulang kembali demi tegaknya supermasi hukum, ” jelas Ki Edi.

BACA JUGA:  Komite Pemantau Perilaku Jaksa Minta JPU Tangani Kasus PT BA Harus Miliki  Sence Of Crisis

Selain itu, Ki Edi juga mengingatkan kepada Hakim di Pengadilan Tipokor Palembang Kelas I A Khusus untuk tidak abu-abu dalam memutuskan perkara ini. Kata Edi, hakim harus cermat dan teliti dalam memutus perkara ini bahwa terdakwa bersalah atau tidaknya dalam perkara tersebut.

“Hakim harus tegas dan adil, publik melihat dan menyaksikan apa yang mereka putuskan termasuk sudah viralnya dibeberapa media, ” tutur Edi.

Untuk diketahui, ke empat terdakwa yakni MW mantan Dirut PT BA dan tiga rekannya NT, An, dan SI. Mereka diduga melakukan tindak pidana korupsi akuisisi saham perusahaan bidang kontraktor pertambangan PT SBS oleh PT Bukit Multi Investama (BMI) pada 2015 dengan merugikan negara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *