Iklan Diskopukm Aceh
Iklan Diskopukm Aceh
Dunia  

Jepang Luncurkan Pesawat Luar Angkasa Moon Sniper, Misi ke Bulan

Jepang Luncurkan Pesawat Luar Angkasa Moon Sniper, Misi ke Bulan
Roket H-IIA yang membawa pendarat bulan badan antariksa nasional diluncurkan di Tanegashima Space Center di pulau barat daya Tanegashima, Jepang. (Foto: Reuters)

TOKYO – Jepang meluncurkan pesawat ruang angkasa moon sniper  eksplorasi bulan pada Kamis (7/9/2023) waktu setempat, dengan menggunakan roket H-IIA buatan dalam negeri, dengan harapan Jepang menjadi negara kelima di dunia yang mendarat di bulan awal tahun depan.

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) mengatakan, roket tersebut lepas landas dari Tanegashima Space Center di Jepang selatan sesuai rencana dan berhasil meluncurkan Smart Lander for Investigating Moon (SLIM). Sempat tertunda tiga kali pada bulan Agustus lalu karena cuaca yang tidak mendukung di Negara itu.

Dijuluki “Moon Sniper“, Jepang bertujuan untuk mendaratkan SLIM dalam jarak 100 meter dari lokasi targetnya di permukaan bulan. Misi senilai $100 juta ini diperkirakan akan mulai mendarat pada bulan Februari setelah melakukan pendekatan yang panjang dan hemat bahan bakar.

“Tujuan besar SLIM adalah untuk membuktikan pendaratan dengan akurasi tinggi… untuk mencapai ‘pendaratan di tempat yang kita inginkan’ di permukaan bulan, bukan ‘mendarat di tempat yang kita bisa,” Presiden JAXA Hiroshi Yamakawa mengatakan pada konferensi pers.

BACA JUGA:  Kaisar Jepang dan Permaisuri Kunjungi Tempat Bersejarah di Indonesia

Peluncuran tersebut dilakukan dua minggu setelah India menjadi negara keempat yang berhasil mendaratkan pesawat ruang angkasa di bulan dengan misi Chandrayaan-3 ke kutub selatan bulan yang belum dijelajahi. Sekitar waktu yang sama, pendarat Luna-25 Rusia jatuh saat mendekati bulan.

Dua upaya pendaratan di bulan sebelumnya yang dilakukan Jepang gagal pada tahun lalu. JAXA kehilangan kontak dengan pendarat OMOTENASHI dan membatalkan upaya pendaratan pada bulan November. Pendarat Hakuto-R Mission 1, yang dibuat oleh startup Jepang ispace (9348.T), jatuh pada bulan April saat mencoba turun ke permukaan bulan.

SLIM diatur untuk mendarat di sisi dekat bulan dekat Mare Nectaris, lautan bulan yang jika dilihat dari Bumi, tampak sebagai titik gelap. Tujuan utamanya adalah untuk menguji teknologi pemrosesan optik dan gambar yang canggih.

Setelah mendarat, pesawat tersebut bertujuan untuk menganalisis komposisi batuan olivin di dekat lokasi tersebut untuk mencari petunjuk tentang asal usul bulan. Tidak ada penjelajah bulan yang dimuat di SLIM.

BACA JUGA:  Presiden Jokowi Paparkan Sejumlah Pendapat Yang Dijadikan Panduan AZEC

Roket H-IIA hari Kamis juga membawa satelit X-Ray Imaging and Spectrcopy Mission (XRISM), sebuah proyek gabungan JAXA, NASA dan Badan Antariksa Eropa. Satelit ini bertujuan untuk mengamati angin plasma yang mengalir melalui alam semesta yang dianggap para ilmuwan sebagai kunci untuk membantu memahami evolusi bintang dan galaksi.

Mitsubishi Heavy Industries (7011.T) memproduksi roket tersebut dan mengoperasikan peluncurannya, yang menandai roket H-IIA ke-47 yang diluncurkan Jepang sejak tahun 2001, sehingga tingkat keberhasilan kendaraan tersebut mendekati 98%.

JAXA telah menunda peluncuran H-IIA yang membawa SLIM selama beberapa bulan sementara JAXA menyelidiki kegagalan roket H3 medium-lift barunya saat debutnya pada bulan Maret.

Misi luar angkasa Jepang juga menghadapi kemunduran baru-baru ini, dengan kegagalan peluncuran roket kecil Epsilon pada Oktober 2022, diikuti oleh ledakan mesin saat pengujian pada bulan Juli.

Negara ini bertujuan untuk mengirim astronot ke permukaan bulan pada paruh kedua tahun 2020-an sebagai bagian dari program Artemis NASA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *